Skip to content

Ritual unik desa Sidetapa untuk menangkal kekuatan jahat

September 6, 2011

Laki-laki berdiri di depan api di tengah-tengah halaman Pura Agung candi di desa Sidetapa. Melalui ritual Agung Briyang, mereka membersihkan senjata mereka dalam sebuah ritual untuk mengusir roh jahat apapun. Kartarahardja JP / Alit
Malam itu dingin dan berkabut di desa tua Sidetapa, 40 kilometer barat laut Singaraja, ibukota Kabupaten Buleleng di Bali Utara. Ratusan warga  berantusias mengambil bagian dalam upacara langka yang disebut Karya Odalan ulang Ngerebeg candi, juga disebut sebagai ritual Agung Briyang, dilaksanakan setiap tiga tahun. Mengenakan kostum tradisional yang terbaik, para wanita desa membawa persembahan besar dan berwarna-warni di kepala mereka. Ayah dan anak-anak membantu membawa perlengkapan upacara lainnya berjalan dalam prosesi yang panjang. Ritual  Briyang Agung , yang merayakan kunjungan para dewa untuk peringatan berdirinya candi utama desa mereka, biasanya dilaksanakan pada Purnamaning Kedasa, Bulan Penuh dalam bulan kesepuluh dari kalender Hindu Bali. “Inti dari ritual tersebut adalah untuk berdoa kepada Sang Pencipta dan menyambut para dewa, sementara pada saat yang sama melawan roh-roh jahat,” jelas Nyoman Parna, seorang pemimpin Sidetapa.
Sebelum Briyang Agung, semua anggota desa melakukan serangkaian mini-ritual termasuk pemurnian Melasti prosesi ke sungai terdekat Tukad Sidetapa. Prosesi ini melibatkan  100 anggota masyarakat, dengan peserta menari dan beberapa masuk ke trans. Orang Bali percaya penari trans adalah media yang dapat mengirimkan kata tuhan selama setiap proses ritual. Pergi ke trans mungkin juga menjadi bukti kehadiran dewa ‘. Ritual berikutnya dilakukan adalah Sesayutan dan Wayon untuk menyambut dewa. Sehari setelah prosesi itu, semua anggota laki-laki di desa mengambil bagian dalam berburu rusa atau meboros Kidang. Sidetapa desa dulunya dikelilingi oleh hutan subur, rumah untuk rusa liar dan babi hutan. Sebagai hasil dari pertumbuhan penduduk yang cepat, hutan menjadi daerah pemukiman. “Saat ini, sangat sulit untuk menemukan rusa di hutan,” kata Wayan Artha. Rusa dan babi digunakan sebagai persembahan utama. “Percaya atau tidak, kita selalu menemukan rusa di suatu tempat ketika saatnya tiba untuk melakukan ritualn”kata Artha. Puncak peringatan disebut Briyang Agung. Keluarga membawa senjata tajam mereka, keris (belati), pedang, tombak, tombak, dan lain-lain ke dalam Candi Pura Agung. Sejumlah orang menyalakan api di tengah halaman candi. Penduduk desa kemudian membawa senjata mereka di dalam pura, dengan suara musik gamelan. Banyak perempuan juga dilakukan tarian ritual untuk menemani senjata suci. Ritual pembersihan senjata dimaksudkan untuk menangkal roh jahat apapun.
Untuk penduduk Sidetapa, ritual ini juga sebagai menghormati leluhur mereka yang dulu kebanyakan sebagai prajurit. Berdasarkan cerita rakyat, desa Sidetapa merupakan rumah bagi prajurit kerajaan dari Kerajaan Buleleng dulu. “Senjata-senjata suci diyakini memiliki kekuatan magis. nenek moyang mereka menggunakan senjata untuk melawan musuh-musuh Kerajaan, termasuk pasukan kolonial Belanda di awal abad 19, “jelas sejarawan I Gusti Putu Teken.
Parna menambahkan bahwa pada tahun 1999, desa tidak mengadakan ritual. “Desa kami kemudian ‘dikutuk’ oleh banyak bencana,” tambahnya. Upacara Briyang adalah sarana untuk memperbaharui hubungan mereka dengan para dewa dan untuk memperkuat ikatan komunal dengan satu sama lain selama persiapan ritual rumit.

From → Desa Sidetapa

Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: